Notification

×

Iklan

Iklan

7 Perusahaan Ini Tetap Menggaji Karyawannya di Masa Pandemi

Senin, Agustus 02, 2021 | 08:32 WIB Last Updated 2021-08-02T01:32:25Z


NUBANDUNG
- Dunia bisnis Amerika Serikat secara bertahap telah bangkit kembali dari keterpurukan akibat pandemi. Para pengusaha pun mencari cara untuk membantu karyawan yang kelelahan secara fisik dan mental akibat telah bekerja di rumah setahun terakhir.


Kini banyak perusahaan yang menawarkan beberapa bentuk tunjangan liburan atau cuti berbayar (PTO). Selama setahun terakhir, di masa penguncian, banyak karyawan yang tidak mengambil cuti berbayar ini karena pembatasan perjalanan.


Selain itu, beberapa karyawan yang bekerja dari jarak jauh selama pandemi mengeluh kekurangan waktu luang karena tanggung jawab kerjanya justru meningkat.


Beberapa perusahaan, terutama di industri teknologi, telah merespons dengan menjadwalkan penutupan kantor selama seminggu untuk memberikan waktu bagi karyawan beristirahat dan memulihkan diri. Perusahaan lain telah melembagakan pengurangan hari kerja secara berkala—misalnya, dengan memberikan karyawan libur pada hari Jumat selama bulan-bulan musim panas.


Perusahaan yang memberikan cuti tanpa batas dan tetap digaji, ialah sebagai berikut:


1. Oracle


Perusahaan perangkat lunak komputer ini memungkinkan karyawan memiliki waktu liburan tak terbatas, yang disebut liburan fleksibel. Bagi yang tidak dapat lembur diperbolehkan menggunakan cuti tetapi harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari atasan. Perusahaan baru-baru ini mengumumkan akan membangun mega-kampus baru di Nashville.


2. Roku


Berbasis di San Francisco, produsen TV ini mengatakan tidak melacak waktu liburan karyawan yang digaji atau hari libur resmi. Sebagai gantinya, Roku malah mengizinkan liburan sebanyak yang di anggap pantas, dengan asumsi semua orang menyelesaikan pekerjaan mereka dan itu tidak mempengaruhi alur kerja.


3. Sony Electronics


Untuk membuat karyawan tetap segar, Sony mengizinkan pekerja menggunakan kebijakan PTO tanpa batas. “Perusahaan mengakui bahwa kami mempekerjakan para profesional — karyawan kami secara efektif menyeimbangkan tuntutan kerja dengan waktu istirahat. Tidak perlu menempatkan kontrol kaku di sekitar waktu istirahat. Kami mempercayai karyawan kami untuk mengatur jadwal mereka sendiri,” kata perusahaan.


4. Grubhub


Perusahaan, yang menghubungkan pengunjung dengan restoran, mengatakan bahwa mereka menghargai keseimbangan kehidupan kerja karyawan, dan seperti yang lain, ingin orang-orang dapat bersantai dan mengisi ulang tenaga. Karyawan yang dikecualikan diizinkan memiliki waktu liburan tanpa batas, sementara karyawan yang tidak dikecualikan masih ditawari "kebijakan cuti yang murah hati," menurut situs web perusahaan.


5. Hubspot


Pengembang dan pemasar produk perangkat lunak ini menawarkan kepada karyawannya AS$5.000 per tahun untuk melanjutkan pendidikan mereka, dan juga liburan tanpa batas.


6. Workday


Perusahaan perangkat lunak ini hanya memerlukan persetujuan lanjutan untuk permintaan waktu istirahat. Tetapi mereka sudah memiliki paket "waktu istirahat fleksibel" untuk karyawan.


“Kami tahu Anda sering kali harus fleksibel dalam hal kapan dan seberapa banyak Anda bekerja untuk memenuhi kebutuhan proyek atau tim Anda. Jadi, untuk Rekan Kerja yang digaji,” kata situs web perusahaan.


7. General Electric


GE mulai menawarkan liburan tak terbatas kepada karyawan pada tahun 2015. Untuk salah satu perusahaan terbesar di Amerika, ini adalah pembuka mata karena perusahaan rintisan dan teknologi lebih sering menjadi jenis perusahaan yang menawarkan paket tersebut.

X
X