Notification

×

Iklan

Iklan

Sejarah & Jenis Angklung Alat Musik Khas Tatar Sunda

Senin, Agustus 23, 2021 | 12:12 WIB Last Updated 2021-08-23T05:14:27Z


NUBANDUNG
- Angklung merupakan salah satu alat musik tradisional Indonesia, tepatnya berasal dari Jawa Barat.  Angklung alat musik tradisional yang terbuat dari bambu. Di mana cara memainkannya dengan digoyangkan, sehingga menghasilkan nada.


Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) angklung alat musik tradisional yang dibuat dari tabung bambu. Sejarah Angklung memiliki sejarah yang panjang dan sudah ada sejak dulu hingga berkembang sampai sekarang. Dikutip dari buku Panduan Bermain Angklung (2010) karya Obby A.R Wiramihardha, sejarah angklung awalnya merupakan salah satu alat bunyi-bunyian yang digunakan untuk upacara-upacara yang berhubungan dengan padi. 


Angklung tidak digunakan sebagai kesenian murni, melainkan sebagai kesenian yang berfungsi dalam kegiatan kepercayaan. Angklung hadir sejak zaman hindu, angklung pernah dipakai pada upacara ritual keagamaan (persembahyangan) sebagai pengganti genta (bel) yang digunakan oleh seorang pedanda (pendeta hindu) dalam upacara keagamaan. 


Pada masa Kerajaan Pajajaran (Hindu), angklung pernah dijadikan sebagai alat musik korp tentara kerajaan, dan pada saat terjadinya perang Bubat. Angklung dibunyikan oleh tentara kerajaan sebagai pembangkit semangat juang atau tempur. Angklung merupakan alat musik tradisional asli Indonesia, alat musik angklung berkembang luas di Indonesia terutama daerah Jawa Barat. 


Tidak diketahui kapan angklung mulai di buat. Alat musik ini berkaitan erat dengan bambu, dimana sejak dahulu bambu memang akrab dengan kehidupan masyarakat Indonesia. Bambu sering digunakan untuk membuat rumah, perabot rumah tangga, dan kerajinan. Bahkan bambu juga sering digunakan sebagai bahan makanan. 


Begitu juga dengan alat musik di Indonesia banyak sekali alat musik yang menggunakan bambu misalnya, seruling, kolintang, calung, dan sebagainnya. Lihat Foto Para murid Saung Angklung Udjo yang sedang mendemonstrasikan heleran atau arak-arakan kepada para wisatawan.


Jenis Angklung 


Dilansir dari buku Angklung: Dari Angklung Tradisional Ke Angklung Modern (2012) karya Rosyadi, alat musik tradisional asli Indonesia ini dibagai menjadi beberapa jenis angklung. Berikut jenis angklung:  


Angklung Pentatonis (Angklung Tradisional) 


Pada angklung pentatonis atau angklung tradisional dibagi menjadi beberapa jenis, yakni: Angklung Kanekes, Angklung Dogdog Lojor, Angklung Gubrag, Angklung Badeng, dan Angklung Buncis.  


Angklung Modern atau Diatonis (Angklung Daeng) 


Besar kecilnya angklung yang digunakan biasanya disesuaikan dengan usia pemain yang akan memainkan lagu dalam penampilan angklung. 


Untuk memperkaya suasana lagu, instrumen selain angklung dapat ditambahklan baik instrumen melodis digunakan untuk memperkaya melodi, terutama melodi-melodi lagu yang terlampau rumit. Instrumen perkusi digunakan untuk menumbuhkan suasana tertentu melalui pola-pola ritmik menjadi khas berbagai jenis lagu.

X
X