Notification

×

Iklan

Iklan

Lindungi Konsumen, Amazon Tutup 3 Ribu Toko Online Merek China

Senin, September 27, 2021 | 07:55 WIB Last Updated 2021-09-27T00:55:00Z


NUBANDUNG
- Amazon, perusahaan e-commerce terbesar di dunia, coba menyempurnakan responsnya terhadap pelanggaran kebijakan oleh toko pedagang online untuk melindungi konsumen dari perilaku yang tidak etis.


Dalam mengejar tujuan ini, perusahaan telah mengungkapkan bahwa mereka telah menutup sekitar 3.000 toko online yang dioperasikan oleh sekitar 600 merek Cina.


Alasannya karena terjadi pelanggaran yang konsisten, di mana toko-toko ini melakukan penyalahgunaan ulasan atau review yang berbayar atau memberikan intensif di toko online mereka yang terdaftar di Amazon.


Tindakan keras ini adalah yang terbesar yang pernah dilakukan oleh Amazon hingga mempengaruhi beberapa perusahaan China yang populer. Daftar hitam juga mencakup pembekuan dana para penjual yang mangkir ini oleh Amazon.


Namun, menurut Amazon tindakan ini tidak mempengaruhi prospek pertumbuhan perusahaan China di platform tersebut.


"Masalah ulasan berbayar adalah pelanggaran kebijakan yang serius dan telah dilarang sejak 2016. Pelanggan mengandalkan keakuratan dan keaslian ulasan produk untuk membuat keputusan pembelian mereka dan kesetiaan proses ini adalah inti dari model e-commerce." kata Amazon VP Asia Global Selling, Cindy Tai seperti dikutip laman detik dari Gizmochina.


Amazon juga mengatakan akan terus meningkatkan mekanisme internalnya untuk menandai mangkir atau pelanggar berantai dalam tinjauan berbayar dan pelanggaran kebijakan lainnya.


Langkah Amazon telah menyebabkan beberapa merek populer mencari platform e-commerce alternatif untuk melanjutkan operasi mereka di eBay dan AliExpress. Amazon juga menopang kepercayaan konsumen melalui tindakannya yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berharap untuk terus berkembang sebagai perusahaan e-commerce terkemuka di dunia.

X
X